Shalawat Tarhim Pengingat Masa Kecil

Saya dengan Latar Masjid Nurul Yaqin di Desa Leppangeng

Tau Shalawat Tarhim?

Shalawat yang biasanya diperdengarkan sebelum adzan. Di Bandung ada beberapa masjid yang saya pernah dengar masih memperdengarkan shalawat ini, hingga sekarang.

Saat berkunjung ke kota-kota besar lainnya di Indonesia, seperti Padang, Medan, Palembang di Sumatera. Lalu Pontianak, Balikpapan di Kalimantan, Jogja dan kota-kota lainnya di Jawa, kota-kota lain di Indonesia Timur seperti Ternate, dan pastinya di kota-kota yang ada di Sulawasi Selatan, tak terkecuali Pinrang, masih banyak yang memutar shalawat ini sebelum memasuki waktu shalat.

Sekitar 10 kilometer arah utara kota Pinrang, adalah Leppangeng, sebuah desa yang tenang dan ramah, desa dimana saya berasal. Di desa inilah dulu semasa kecil kuping saya akrab dengan shalawat ini. Dari sebuah mushollah yang berjarak sekitar 50 meter dari rumah. Mushollah Nurul Yaqin. Saat ini telah berubah menjadi masjid, setelah diperluas dan ditingkat menjadi dua lantai.

Masa itu, sepulang sekolah setelah dhuhur dan makan siang, kami akan lanjut mengaji di rumah guru mengaji kami. Setelahnya sekitar jam 4 sore barulah tiba waktu bermain. Permainan anak kampung. Paling keren adalah main petak umpet atau main maccangke (saya gak tau bahasa indonesianya apa hehe...). Atau kadang kami hanya jalan-jalan ke kebun mencari mangga atau jambu yang jatuh. Tak jarang juga kami main sampai ke sawah, bermain lumpur atau mengejar bebek-bebek di sawah.

Pada masa itu, jangankan handphone, jam tanganpun sudah merupakan barang mewah. Petunjuk waktu kami hanya matahari. Dan satu lagi adalah shalawat ini. Jika sayup-sayup terdengar dari kejauhan shalawat ini, itu artinya waktu maghrib sudah dekat. Waktunya kami pulang, mandi lalu ke mushollah atau masjid untuk shalat maghrib berjamaah.

Betapa saat mendengarkan shalawat ini, angan saya selalu terbang jauh ke masa lalu mengenang masa kecil, masa bahagia tanpa pikiran beban berat, dan masa dimana orang tua masih lengkap. Masa yang sulit tapi selalu saya kenang sebagai bekal hingga saat ini.

Waktu terus berjalan meninggalkan segala sesuatu di belakangnya, dan tidak pernah menunggu atau menunda. Dan ketika mendengarkan shalawat ini, saya seakan sedang berada dimasa-masa itu sambil mengingat segala kenangan yang tertinggal di masa lalu dan tak bisa ditarik ke masa sekarang. Betapa sebuah shalawat bagi Nabi Muhammad SAW, yang saat mendengarkannya membuat hati dan pikiran bercampur aduk.***


Ash-shalaatu was-salaamu ‘alaik
Shalawat dan salam semoga tercurahkan kepadamu

Yaa imaamal mujaahidiin Yaa Rasuulallaah

Duhai pemimpin para pejuang, ya Rasulallah

Ash-shalaatu was-salaamu ‘alaik
Shalawat dan salam semoga tercurahkan kepadamu


Yaa naashiral hudaa Yaa khaira khalqillaah
Duhai penuntun petunjuk Ilahi, duhai makhluk yang terbaik

Ash-shalaatu was-salaamu ‘alaik

Shalawat dan salam semoga tercurahkan kepadamu

Yaa naashiral haqqi Yaa Rasuulallaah

Duhai penolong kebenaran, ya Rasulallah

Ash-shalaatu was-salaamu ‘alaik

Shalawat dan salam semoga tercurahkan kepadamu

Yaa man asraa bikal muhaiminu lailan
Wahai Yang Memperjalankanmu di malam hari

Nilta maa nilta wal-anaamu niyaamu
Dialah Yang Maha Melindungi, engkau memperoleh karunia sementara semua manusia tidur

Wa taqaddamta lish-shalaati fashallaa

Semua penghuni langit melakukan shalat di belakangmu

Kullu man fis-samaai wa antal imaamu
dan engkau menjadi imam mereka

Wa ilal muntahaa rufi’ta kariiman

dan diberangkatkan ke Sidratul Muntaha karena kemuliaanmu

Wa sami’ta nidaa-an ‘alaikas salaam
dan engkau mendengar suara ucapan salam atasmu

Yaa kariimal akhlaaq
Duhai yang paling mulia akhlaknya

Yaa Rasuulallaah
Ya Rasulullah

Shallallaahu ‘alaika

Semoga shalawat selalu tercurahkan padamu

Wa ‘alaa ├ólika wa ashhaabika ajma’iin
serta atas keluargamu dan sahabatmu




Comments